loading...

Menjadi TKW Ilegal, Wanita Ini Mendapat Kekerasan Dan Pukulan Dari Majikannya
SUARABMI.COMPerempuan asal Way Kanan ini memutuskan hijrah ke Malaysia tahun lalu sebagai tenaga kerja wanita (TKW) ilegal. Namun bukannya perubahan nasib yang didapat. Perempuan berusia 21 tahun ini malah mendapatkan perlakuan kekerasan dari majikannya.

“Saya disana dipukuli sama majikan. Tidurnya hanya satu jam dalam sehari,” cerita dia di Polda Lampung, Senin (3/10/2016).

Keberangkatan Juleha ke Malaysia sebagai TKW bermula dari perkenalannya dengan seorang perempuan bernama Neneng. Tetangga Juleha yang memperkenalkan dengan Neneng. “Bu Neneng datang ke rumah saya menawarkan saya jadi TKW,” tuturnya.

Menurut dia, Neneng menawarkannya bekerja di restoran di Malaysia. Iming-iming gaji besar dari Neneng membuat Juleha tertarik menjadi TKW. Setelah mendapat izin dari sang suami, Juleha memutuskan untuk pergi di Malaysia.  

Membuat paspor di Kotabumi, Lampung Utara, dengan izin untuk jalan-jalan, Juleha berangkat ke Jakarta. “Bu Neneng bilangnya saya bukan ilegal tapi resmi diberangkatkan oleh PT (perusahaan) yang terdaftar,” kata dia.
[ads-post]
Belakangan Juleha baru tahu ternyata dia ditipu Neneng. Juleha mengatakan, sampai di Malaysia, dia tidak dipekerjakan di restoran melainkan sebagai pembantu rumah tangga. Juleha tak terima. Ia ingin pulang ke Indonesia. “Ternyata suami saya disuruh bayar uang tebusan kalau saya pulang ke Indonesia,” tuturnya.

Juleha tak bisa memenuhi keinginan itu. Dengan terpaksa Juleha bekerja sebagai pembantu rumah tangga. Tinggal di rumah majikannya selama 11 bulan, Juleha tidak digaji. Dia bersama tiga temannya asal Indonesia yang juga bekerja di rumah itu sebagai pembantu rumah tangga disiksa oleh majikannya. “Saya dan tiga teman saya dipukul di mata dan kepala,” kata Juleha.

Menurut Juleha, majikannya tidak memukul badan karena akan ada bekasnya. “Majikan bilang lebih baik di pukul di kepala karena nanti jadinya gila dan dibawa ke rumah sakit jiwa sehingga tidak ada kasus,” jelasnya.

Tidak betah dengan perlakuan majikan, Juleha memutuskan melarikan diri. Juleha kabur dari rumah majikannya ketika subuh dengan memanjat pagar. Di tengah jalan, Juleha bertemu dengan perempuan melayu Malaysia. “Perempuan itu menolong saya. Saya lalu diserahkan ke KJRI di Kuching,” tutur Juleha.

Mengalami kisah memilukan, Juleha berpesan kepada para perempuan Indonesia agar jangan menjadi TKW ilegal.“Supaya mereka tidak mengalami kejadian seperti saya,” tutupnya.

Perempuan asal Way Kanan ini memutuskan hijrah ke Malaysia tahun lalu sebagai tenaga kerja wanita (TKW) ilegal. Namun bukannya perubahan nasib yang didapat. Perempuan berusia 21 tahun ini malah mendapatkan perlakuan kekerasan dari majikannya.

Post a Comment

Powered by Blogger.
close