loading...
loading...

SUARABMI.COMKetua Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) di DPR, Jazuli Juwaini, menilai, kicauan Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah adalah pernyataan pribadi. Ia pun enggan menanggapi lebih jauh soal kicauan Fahri tersebut.

"Itu sih statement-nya Pak Fahri Hamzah, ya. Karena itu, yang paling tahu Pak Fahri Hamzah. Ketua Fraksi PKS bukan juru bicaranya Pak Fahri Hamzah," kata Jazuli di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (25/1/2017).

Terlebih lagi, saat ini posisi Fahri tengah berhadapan secara hukum dengan PKS. Karena itu, fraksi maupun partai, kata Jazuli, tak berurusan dengan segala hal yang berkaitan dengan Fahri.

"Itu tanggung jawab personel, bukan tanggung jawab fraksi. Kalau institusional kan Pak Fahri sedang berurusan dengan institusi. Jadi, menurut saya itu urusan pribadilah," kata anggota Komisi I DPR itu.
[ads-post]
Koalisi 55 Organisasi Buruh Migran Indonesia di Hongkong yang tergabung dalam Lingkaran Aku Cinta Indonesia (LACI) mengecam kicauan Fahri.

"Anak bangsa mengemis menjadi babu di negeri orang dan pekerja asing merajalela," begitu bunyi kicauan Fahri yang diunggah Selasa subuh, pukul 4.14 WIB.

Ketua LACI Nur Halimah menganggap kicauan Fahri telah melecehkan martabat para pekerja Indonesia di luar negeri. LACI, kata Nur, menuntut Fahri meminta maaf.

"Tahukah Bapak bahwa pernyataan Bapak telah merendahkan martabat dan harga diri kami, para 'pahlawan devisa' yang menyumbangkan remitansi sebesar 7,4 miliar dollar AS atau Rp 97,5 triliun untuk memutar roda perekonomian Indonesia," ujar Nur.

Buntut dari hal ini, dua orang perwakilan TKI sudah terbang dari Hongkong dan tiba di Jakarta semalam. Dua orang TKI ini mengatasnamakan Lingkaran Aku Cinta Indonesia (LACI), mewakili koalisi yang terdiri dari 55 organisasi Buruh Migran Indonesia (BMI) di Hong kong.

Itu sih statement-nya Pak Fahri Hamzah, ya. Karena itu, yang paling tahu Pak Fahri Hamzah. Ketua Fraksi PKS bukan juru bicaranya Pak Fahri Hamza

Post a Comment

Powered by Blogger.
close