-----iklan---------
Banner iklan disini
loading...
loading...

SUARABMI.COMMenyikapi kabar tentang nasib tenaga kerja Indonesia (TKI) yang seringkali mengenaskan, pengguna akun Facebook Jatmiko Bulldozer menyampaikan saran di grup Facebook "Ngawi Bergerak: Forum Masyarakat Berani, Kritis, Jujur, Cerdas, Bermartabat."

Menurutnya, lebih baik mengunakan Pengerah Jasa Tenaga Kerja Indonesia (PJTKI) resmi dan menghindari agen TKI perorangan.

“Info buat yang ingin kerja ke luar negeri, saya sarankan untuk langsung datang dan mendaftar langsung ke PT PJTKI, jangan bekerja sama dengan agen-agen perorangan. Pengalaman dari teman. Rata-rata mereka mengambil keuntungan dari calon TKI lebih dari Rp5 juta per orang,” tulis Jatmiko di grup Facebook, Jumat, 6 November sore.

Pantauan Madiunpos.com di Facebook, unggahan Jatmiko tersebut cukup mengundang “like” dari pengguna akun Facebook lainnya dan mendapat belasan komentar.

Pengguna akun Facebook Bunda’e Gilang Aurora menyebut penarikan uang calon TKI dari agen sudah menjadi hal yang biasa, bahkan bisa lebih dari Rp5 juta per orang. Menurut dia, janji untuk memberikan pesangon kepada TKI juga jarang ditepati para agen.

“Tapi tak mengapa Allah Maha Adil. Sapa yang makan bukan haknya Insya Allah suatu saat dia akan dimakan hartanya sendiri juga karena Allah. Daerah Ngawi kota situ ada calo yang sangat lihai bicara merayu calon TKW juga. Hingga sudah banyak yang jadi korban. Moga saja dulur2 yang mau jadi TKW gak ketemu, jangan sampai ketemu calo ini,” jelas Bunda’e Gilang Aurora.
[ads-post]
Bisnis Biasa
Sementara itu, pengguna akun Facebook Mamas Yanto Tanponekoneko menganggap wajar agen menarik uang kepada calon TKI asal sudah menjadi kesepakatan bersama antara kedua belah pihak.

“Bisnis ya memang begitu. Kalau memang sudah ada kesepakatan kedua belah pihak ya gak masalah. Saya kira semua TKW dan tau akan hal itu. Bukan rahasia lagi,” papar Mamas Yanto.

Pemilik akun Facebook Yuni Rusmini mengatakan pendaftaran untuk menjadi TKI melalui PJTKI tidaklah mudah. Menurut dia, tidak semua pendaftar bisa langsung diterima untuk bekerja sebagai TKI. Yuni Rusmini menyarankan masyarakat yang ingin bekerja sebagai TKI bisa tetap mendaftar melalui agen asal harus teliti dan pintar saat memilih. Dia mengatakan masyarakat memilih agen yang benar-benar bisa bertanggung jawab.

“Memang dr PT untuk Singapura, Hongkong, Malaysia dapat bonus agennya dari PT sekitar Rp5 juta tapi kadang TKW sendiri juga dikasih kadang Rp1 juta sampai Rp3 juta tergantung. Tapi dari rumah, perjalanan, makan hingga benar-benar fit medical resmi diproses semua biaya ditanggung agen. Belum nanti kalau TKI-nya non fit dalam medical, agen rugi, belum kalau dokumen tidak lengkap atau bermasalah, agen juga nanggung biaya. Kecuali Taiwan, PT gak kasih bonus agen, cuma TKW memberi agen besarnya tergantung kesepakatan,” jelas Yuni yang pernah bekerja di luar negeri. okezone

Menyikapi kabar tentang nasib tenaga kerja Indonesia (TKI) yang seringkali mengenaskan, pengguna akun Facebook Jatmiko Bulldozer menyampaikan saran di grup Facebook "Ngawi Bergerak: Forum Masyarakat Berani, Kritis, Jujur, Cerdas, Bermartabat."

Post a Comment

Suara BMI

{picture#https://plus.google.com/u/0/photos/115157821366086931748/albums/profile/6295477770107479810} SuaraBMI.com is Choice news updates about all things Indonesian's Migrant as well as trending topics in the Indonesian's Migrant social media sphere. {facebook#https://www.facebook.com/suarabmi} {twitter#https://twitter.com/suarabmi} {google#https://plus.google.com/u/0/+suarabminews} {pinterest#https://www.pinteres.com} {youtube#https://www.youtube.com} {instagram#https://www.instagram.com}
Powered by Blogger.
close