loading...
DAPETIN UPDATE BERITA MELALUI LINE DENGAN FOLLOW TOMBOL DIBAWAH INI
Tambah Teman
loading...

SUARABMI.COMWakil Ketua DPD RI Damayanti Lubis menegaskan, sekitar 700 tenaga kerja Indonesia (TKI) dipenjarakan di Malaysia karena dianggap illegal, sehingga   pemerintah didesak membebaskan tenaga kerja tersebut.

“Mereka terjaring razia besar-besaran  melalui PATI (Pendatang Asing Tanpa Izin) dan sekitar 700 dipenjarakan. Tidak semua TKI tersebut illegal, mereka sebagian besar merupakan korban, karena  berawal dari   pindah majikan yang tidak dilamporkan oleh majikan,” ujar Damayanti  di Gedung DPD RI, Jakarta, Jumat (21/7).

Menurut Damayanti, syarat utama untuk mengurus dokumen paspor dan ijin kerja resmi sangat mahal, apalagi TKI banyak yang tidak memiliki dokumen resmi sehingga banyak TKI tidak mampu.
[ads-post]
“Ternyata program E-Kad hanya diikuti 23 % atau 165 TKI. Ini menujukkan kegagalan program e-Kad, karena para TKI enggan mengikuti akibat biaya yang  mahal. Majikan yang baru pun tidak bersedia karena takut kena sanksi hukum,” tutur Damayanti.

Dia mengakui banyaknya TKI illegal masuk Malaysia karena lemahnya pengawasan kedua negara, terutama   di jalur tikus yang banyak di Sumatera Utara. Yang jelas, jalur tikus  banyak dimanfaatkan mafia.

“Kami berharap  DPR RI  membahas dan mengesahkan RUU Perubahan UU No. 39 tahun 2004 tentang PPIKILN (Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia di Luar Negeri). DPD siap membantu  pemerintah mengatasi masalah itu dengan lebih berkualitas,” paparnya. | beritapagi

Wakil Ketua DPD RI Damayanti Lubis menegaskan, sekitar 700 tenaga kerja Indonesia (TKI) dipenjarakan di Malaysia karena dianggap illegal, sehingga pemerintah didesak membebaskan tenaga kerja tersebut.

Post a Comment

Suara BMI

{picture#https://4.bp.blogspot.com/-d815yzHBHls/WT4_fgfVgdI/AAAAAAAALNY/b6WBmhQn55kw2Ax8-1iwXe1qF30zmlIsgCLcB/s1600/Untitled-1.png} Suara BMI adalah portal berita Buruh Migran Indonesia di Luar Negeri yang menyajikan berita seputar BMI dan kehidupannya dari berbagai sudut pandang, kredibel dan independen {facebook#https://www.facebook.com/suarabmi/} {twitter#https://www.twitter.com/suarabmi/} {google#https://plus.google.com/+EniLestarisbmi} {pinterest#https://id.pinterest.com/} {youtube#https://www.youtube.com/channel/UCWS5cxHkSUsQcT2zWwn4OEA} {instagram#https://www.instagram.com/suarabmi}
Powered by Blogger.