SUARABMI.COM - Seorang ABK Indonesia yang dipekerjakan di kapal ikan Taiwan hilang setelah dia bertengkar dengan salah seorang rekannya, ketika mereka berada di laut pada hari Kamis (17/5), menurut Asosiasi Nelayan Tung Kang Kabupaten Pingtung.

Insiden itu terjadi Kamis sore ketika kapal nelayan Ming Man Hsiang No. 38 yang terdaftar di Liuqiu, Kabupaten Pingtung, Taiwan selatan, berjarak 530 mil laut (9.82 kilometer) timur laut Guam.

Dikatakan bahwa nelayan Indonesia, yang telah bekerja sebagai juru masak untuk Ming Man Hsiang No. 38, hilang setelah ditusuk oleh rekan senegaranya dalam perkelahian dan kemudian mendorong papan ke laut.

Kapten kapal nelayan Taiwan, bernama Ku (辜), meminta bantuan dari kapal nelayan Taiwan lainnya - Shun Man Fa No. 2 - di dekatnya, untuk mencari nelayan yang ditikam, tetapi gagal menemukannya hingga saat ini. Masih belum jelas apakah ABK itu hidup atau mati. 
[ads-post]
Kapten mengatakan dia akan terus bekerja dengan Shun Man Fa No. 2 untuk mencari nelayan yang hilang. 

Ketika insiden itu terjadi, Ming Man Hsiang No. 38 memiliki 1 kapten dan 11 nelayan migran Indonesia di kapal, termasuk migran yang hilang dan tersangka. 

Tersangka telah ditahan di kapal dan diawasi secara ketat oleh anggota awak lainnya, kata asosiasi itu.

Kapten telah melaporkan insiden itu ke asosiasi dan Agen Perikanan Taiwan di bawah Dewan Pertanian. 

Asosiasi itu mengutip sang kapten yang mengatakan nelayan yang ditahan, yang telah memotong pisau di lengannya, tampaknya berada dalam keadaan yang tidak stabil secara emosional, sehingga Badan Perikanan telah meminta Kementerian Luar Negeri Taiwan untuk membantu menemukan sebuah tempat untuk merawat tersangka untuk mencegah risiko. 

Menurut kapten, Ming Man Hsiang No. 38, yang tetap di laut, tidak memiliki cukup bahan bakar untuk kembali ke Taiwan sehingga kapal nelayan harus berlabuh di pelabuhan terdekat untuk mengisi bahan bakar sebelum pulang.

Para pejabat mengatakan mungkin bagi Biro Investigasi Kriminal untuk mengirim tim untuk membawa tersangka kembali ke Taiwan untuk penyelidikan atas insiden tersebut, seperti yang telah dilakukan dalam kasus serupa di masa lalu. 

ABK Indonesia Ditikam Temannya Sendiri dan Dilemparkan Kelaut, Hingga Sekarang Belum Ditemukan

loading...
Powered by Blogger.
close