loading...

SUARABMI.COM - Legislatif Taiwan menyetujui pembacaan amandemen ketiga terhadap Undang-Undang Layanan Ketenagakerjaan pada hari Jumat kemarin, di mana pengusaha atau agen tenaga kerja dapat dikenakan denda hingga NT $ 300.000 (US $ 9.741) jika melanggar hak pekerja migran.

Legislator Partai Progresif Demokrat Wu Yu-chin (吳玉琴), pengusul perubahan, mengatakan bahwa di bawah amandemen, para pialang tidak dapat menahan dokumen identitas para pekerja migran atau izin kerja terhadap pengusaha dan pekerja; pelanggar akan didenda antara NT $ 60.000 dan NT $ 300.000.

Wu menunjukkan bahwa sesuai dengan aturan baru, agen tenaga kerja juga akan menghadapi denda dari NT $ 300.000 hingga NT $ 1,5 juta jika mereka terlibat dalam pelecehan s*ksuall, perdagangan manusia, pembatasan kebebasan pribadi, kerusakan fisik yang serius atau pembunuhan dan agensi harus melaporkan setiap kasus kejahatan berat yang dialami pekerja migran dalam 24 jam. 
[ads-post]
Dia menambahkan bahwa agensi yang melanggar amandemen dapat kehilangan izin operasi mereka dan tidak dapat mengajukan permohonan kembali dalam kurun waktu lima tahun. 

Legislator DPP mencatat bahwa aturan baru mengharuskan pengusaha untuk melapor kepada pemerintah lokal dan memberikan catatan tertulis yang terperinci jika pekerja migran tidak hadir selama tiga hari, dan pekerja dapat mengajukan banding ke departemen pekerja setempat terhadap klaim palsu yang diajukan oleh perusahaan, sehingga mereka dapat mengembalikan izin kerja mereka.

Wu mengatakan amandemen itu menggemakan Kebijakan Southbound Baru di bawah pemerintahan Presiden Tsai Ing-wen (蔡英文) dan merupakan tonggak baru hak asasi manusia sejak 2016 amandemen UU Ketenagakerjaan, yang menghapuskan aturan bahwa pekerja migran harus meninggalkan Taiwan setiap tiga tahun. 

Namun, peneliti Chen Hsiu-lien (陳秀蓮) di Asosiasi Pekerja Internasional Taiwan (TIWA) mengatakan bahwa sementara amandemen dapat memperbaiki kondisi kerja pekerja migran saat in.

"Pemerintah perlu secara fundamental meningkatkan hubungan kerja dan saling percaya antara pekerja migran, majikan, dan agen tenaga kerja," kata Chen.  | suarabmi, focustaiwan

Aturan Baru Taiwan Bakal Lindungi Hak - Hak BMI, Jika Dilanggar Maka Majikan dan Agensi Akan Didenda NT$ 300.000 - Berikut Detailnya

Powered by Blogger.
close