loading...

SUARABMI.COM - Setiap dua hari sekali terdapat satu warga Sragen terinfeksi virus HIV/AIDS. Dari Januari hingga November 2018, tercatat ada temuan 209 kasus HIV/AIDS di Kabupaten Sragen. Ini berarti setiap dua hari, terdapat satu warga Sragen yang terinfeksi virus mematikan ini.

Dari 209 temuan kasus itu, HIV/AIDS menjangkiti 119 pria dan 90 wanita. Terhitung sejak 2000 hingga November 2018, total terdapat temuan 988 kasus HIV/AIDS di Bumi Sukowati.

Dinukil dari Solo Pos, faktor gonta-ganti pasangan menjadi penyebab paling dominan penyebaran HIV/AIDS. Pada tahun ini, terdapat temuan 202 kasus HIV yang penyebarannya karena faktor heteros*ksual.

Dalam dua tahun terakhir, temuan kasus HIV/AIDS karena pembawaan sejak lahir menduduki peringkat kedua, menggeser faktor h*mos*ksual. Pada tahun ini, terdapat temuan lima kasus HIV/AIDS karena faktor perinatal. Hanya ada temuan dua kasus HIV/AIDS karena faktor h*mos*ksual.
[ads-post]
“Ada sejumlah faktor mengapa temuan kasus HIV/AIDS karena faktor perinatal justru lebih banyak daripada faktor homoseksual. Pertama, ada kemungkinan si ibu yang hamil itu sudah tahu dirinya mengidap HIV/AIDS tapi tidak terbuka kepada suami. Kedua, si ibu yang hamil itu tahu tetap tidak ikut program PPIA [pencegahan penularan dari ibu ke anak]. Bukan berarti wanita yang terinveksi HIV/AIDS itu dilarang menikah atau punya anak, tetapi mereka harus didampingi. Kenyataan yang terjadi, layanan PPIA ini masih sedikit yang mengaksesnya,” terang Koordinator Pengelola Program Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Sragen Wahyudi saat ditemui di kantornya, Jumat (21/12/2018).

Dari 209 kasus HIV/AIDS pada tahun ini, 95 orang berlatar belakang wiraswasta, 54 orang ibu rumah tangga, 29 orang karyawan swasta, 9 orang pekerja s*ks komersial (PSK), 5 orang pekerja migran Indonesia (PMI) dan lain-lain. Kebanyakan dari mereka masih berusia produktif antara 17-35 tahun.

“Pada semester pertama 2018, temuan kasus HIV/AIDS di Sragen menduduki peringkat pertama di Soloraya dengan. Pada semester kedua ini, kami belum menerima laporan dari KPA Provinsi Jateng,” ucap Wahyudi.

Suka Gonta Ganti Pasangan, 5 TKW Sragen Positif HIV, Waspadailah Teman Tidurmu

Powered by Blogger.
close