loading...

SUARABMI.COM - Sulastri, istri Fauzi alias Aan Junaidi (40), tidak menginginkan jasad suaminya diotopsi. Hal ini ditegaskan oleh Sulastri melalui kakak kandungnya, Setiyanti, dan kakak iparnya, Heri Purnomo.

Fauzi alias Aan Junaidi (40) adalah pria yang meninggal dunia dan baru diketahui setelah tiga hari di rumahnya, Perumahan Kaliwining Asri Blok C-6 Kecamatan Rambipuji, Jember. Saat ditemukan, dalam rumah itu ada putrinya yang baru berusia 14 bulan. 

"Baik otopsi luar maupun dalam, keluarga tidak menginginkan itu. Keluarga sudah menyampaikan keputusan sang istri. Akhirnya kami membuatkan surat pernyataan tidak dilakukannya otopsi terhadap jenazah Fauzi alias Aan Junaidi," ujar Kanit Reskrim Polsek Rambipuji Aipda M Slamet kepada SuryaMalang.com, Kamis (15/8/2019).

Karenanya, polisi belum bisa menyimpulkan penyebab kematian Fauzi. Slamet hanya memastikan tidak ada luka akibat tindakan kekerasan di tubuh lelaki tersebut.
[ads-post]
"Luka bekas tindak kekerasan tidak ada. Luka di tubuh, seperti gores, atau sayat, atapun bekas luka senjata tajam juga tidak ada. Kalau apakah ada bahan beracun masuk ke tubuhnya itu tidak bisa kami simpulkan karena kondisi mayat yang sudah begitu. Di sisi lain, kini keluarga tidak menghendaki adanya otopsi," ujar Slamet.

Slamet hanya menuturkan, berdasarkan keterangan dari beberapa orang saksi, Fauzi punya riwayat sakit perut. Namun sakit perut macam apa, itu pun para saksi tidak mengetahui secara pasti.

Ketika dikonfirmasi apakah ditemukan kandungan bahan beracun di kamar itu, Slamet menjawab tidak menemukannya. "Tidak ada, memang ada botol air mineral dan itu kosong. Selain botol susu si anak," imbuhnya.

Meskipun tidak bisa menyimpulkan penyebab kematian Fauzi, kepolisian tetap menyerahkan jenazah lelaki itu kepada keluarganya. Pengurusan jenazah dilakukan oleh kakak Sulastri, Setiyanti dan suaminya.

Selain menjemput anak Sulastri dan Fauzi, bayi N, Pasutri itu juga mengurusi pemakaman Fauzi. Fauzi dimakamkan di Tempat Pemakaman Umum (TPU) milik Pemkab Jember di Kecamatan Patrang.

Seperti diberitakan, Fauzi ditemukan meninggal dunia di kamar rumahnya, Rabu (14/8/2019). Kondisi jasad Fauzi sudah mengenaskan. Fauzi diduga sudah meninggal selama tiga hari.

Selain menemukan jasad, polisi dan warga menemukan bayi N, anak pasangan Fauzi dan Sulastri, telentang di lengan kiri sang ayah.

Bayi itu ditemukan dalam keadaan hidup, lemas, dan popok yang sudah mengering dengan tinja dan air seni di dalamnya.

Pernyataan TKW asal Jember di Taiwan Setelah Mengetahui Perihal Jenazah Suami yang Ditunggui Putrinya Umur 14 Bulan Hingga 3 Hari Tanpa Makan

Powered by Blogger.
close